Perawatan Air Tetap Bersih

Perawatan Air Tetap Bersih ~ Secara alami, air dikatakan murni karena tersusun dari atom hidrogen dan oksigen yang berikatan kuat. Namun, pasokan air di seluruh dunia harus berbagi ruang dengan hal-hal lain seperti bahan organik, mineral, bahan kimia dan polutan buatan manusia. Ini menghasilkan solusi yang tidak dapat diminum, karena dapat mengandung bakteri dan virus yang mematikan, di antara agen penyebab penyakit lainnya. Untungnya, umat manusia dapat mengembangkan metode pengolahan air yang berbeda agar pasokan air kita aman untuk diminum. Meskipun ada beberapa metode yang tidak efektif dalam skala yang lebih besar, semuanya membuat air yang tidak diolah dapat dikonsumsi manusia.

Perawatan Air Tetap Bersih

Proses pengolahan air mungkin memiliki sedikit perbedaan di berbagai lokasi, berdasarkan pada teknologi pabrik serta jenis air yang perlu diolah. Meskipun demikian, kepala sekolah dasarnya sama. Bagian berikut berbicara tentang proses standar pengolahan air.

  1. Koagulasi / Flokulasi
    Koagulasi adalah menambahkan aluminium sulfat cair atau tawas dan / atau polimer ke dalam air mentah atau tidak diolah. Campuran yang dihasilkan menyebabkan partikel kotoran di dalam air menggumpal atau menyatu. Kemudian, kelompok partikel kotoran menempel bersama, membentuk partikel yang lebih besar bernama flok yang dapat dengan mudah dihilangkan melalui penyaringan atau pengendapan.
  2. Pengendapan
    Ketika air dan gumpalan mengalami proses perawatan, mereka pergi ke bak sedimentasi. Di sini, air bergerak perlahan, membuat partikel-partikel flok yang berat mengendap di dasar. Flok yang terakumulasi di bagian bawah dikenal sebagai lumpur. Ini dilakukan untuk mengeringkan laguna. Filtrasi langsung tidak termasuk langkah sedimentasi dan flok hanya dihilangkan dengan filtrasi.
  3. Penyaringan
    Dalam penyaringan, air melewati filter, yang dibuat untuk mengambil partikel dari air. Filter semacam itu terdiri dari kerikil dan pasir atau antrasit yang terkadang dihancurkan. Filtrasi mengumpulkan kotoran yang mengapung di atas air dan meningkatkan efektivitas desinfeksi. Filter secara teratur dibersihkan dengan cara backwashing.
  4. Disinfeksi
    Sebelum air masuk ke sistem distribusi, Perawatan Air Tetap Bersih air itu didesinfeksi untuk menyingkirkan bakteri, parasit, dan virus penyebab penyakit. Klorin juga digunakan karena sangat efektif.
  5. Koreksi pH
    Untuk menyesuaikan tingkat pH, kapur dikombinasikan dengan air yang disaring. Ini, juga, menstabilkan air secara alami sehingga korosi dapat diminimalkan dalam sistem distribusi air dan saluran pipa.

Bagi bapak/ibu sobat INVIRO semua, yang sedang mencari/membutuhkan alat water treatment/filter penjernih air dan peralatan air minum dengan harga yang cukup murah dan kompetitif, silahkan menghubungi ke nomor telepon kontak layanan CS Kami Disini dan pastikan bapak/ibu semua dilayani oleh CS INVIRO secara professional. Ref